01 Jun 2009

HAKIKAT HIDUP


Pendakian hidup

Bismillahirrahmanirrahim.

Setelah sebulan program berlalu, barulah saya mendapat kekuatan untuk melampirkan apa yang kami perolehi sepanjang program Kem Jalinan Hati (KEJATI’09) anjuran Kelab Bimbingan Mahasiswa dengan kerjasama ABIM Serdang dan RBS Solution. Program yg dilaksanakan 3 hari 2 malam di Ulu Bendul, Negeri Sembilan memberi seribu satu makna buat saya. Kenapa??

Pertamanya, mungkin ini program yang kelab ini anjurkan seumpamanya dimana peserta-peserta sudahpun mengenali satu sama lain walaupun belum taaruf ^_^. Tahniah kepada urusetia. Cabarannya ialah, betulke kengkawan yang kita rase kita kenal die seratus peratus, kita mampu untuk faham dia? Maka, disinilah ruang ukhuwah yg kita buka untuk membina jalinan hati supaya ianya menjadi sulaman indah yang tidak akan terlerai walaupun sudah bercerai jasad dan nyawa! Hehe..

Tambah menarik, adalah aktiviti pendakian gunung angsi pada hari kedua perkhemahan kami di sana. Jujur saya maklumkan, disini saya mula mengerti hakikat hidup ini. Mulanya saya beranggapan, jika kita mendaki, maka jalannya adalah terus meninggi dan kami akan hanya perlu naik dari 1 tangga ke tangga yang seterusnya hingga ke puncak. Tapi, realitinya adalah berlainan sama sekali! Jalan yang kami perlu tempuhi penuh dengan akar dan batu serta kadang2 kami bukan hanya ke atas, ada jugak jalan rata, dan ada juga ke bawah dahulu, kemudian baru naik semula.

Letihnya, hanya tuhan yang tahu. Membara juga saya bila ditipu oleh rakan yg menyatakan “ cepat tikun, sikit lagi nak sampai” untuk menaikkan semangat saya. Termengah-mengah saya, niat di hati, nak je patah balik. Dan disini saya dapat kesan kelemahan saya, mudah bersemangat dan mudah juga luntur semangatnya. Maka, cara untuk saya mengelakkan ianya terus luntur adalah besama-sama dengan rakan2 yang sentiasa bersemangat supaya saya mampu istiqamah dalam tugas saya ^_^.

Terharu juga saya menyaksikan seorang rakan yang lebih mesra digelar Tom memberi semangat kepada Ras Izzati yang seperti saya juga, hampir putus asa. Penuh semangat dia nyanyikan lagu ‘kau boleh’. Dengan mulut penuh ngomelan, kami teruskan perjalanan. Sepanjang mendaki jua saya temui hikmah hidup ini. Lelaki dan wanita itu memang harus ada batasnya, tapi bukan dipisahkan dalam semua perkara. Contohnya ketika dalam perjalanan ke atas, beg2 yang berat disandang oleh perempuan akhirnya, dibantu oleh peserta lelaki yang masih ada sisa tenaga untuk membantu kami. Kami juga dapat solat berjemaah ketika sampai di puncak.Tambahan pula, keselamatan kaum hawa ini lebih terjamin bila bersama kaum adam. Yang penting, system yang cuba kami pelajari dalam proses pendakian ini adalah bekerjasama tanpa melangkaui batas syariat.

Setibanya di puncak, gumbiranya tak dapat digambarkan. Seperti memegang ijazah sarjana, atau menang juara liga bola dan macam2 lagi. Segala perasaan bercampur aduk. Ya, pendakian hidup ini memang letih. Dan perkataan DAKI itu tidak merujuk kepada naik sahaja, tetapi juga turun naik serta liku2 hidup untuk mencapai destinasi kita. Dan, apakah destinasi utama kita semua??? Mencapai REDHANYA walau dimana kita berpijak. .

Mungkin saya pulang awal dan banyak lagi pengisian yang saya ketinggalan. Tapi, percayalah, pengalaman ini tidak mungkin saya lupakan. Tahniah kepada pengarah program Mohd Faris Bin Abd Rashid dan pembantunya Amalina Bt Ismail. Semoga kalian tetap bersama-sama memperjuangkan ‘kemuliaan dan kecemerlangan mahasiswa’. Dugaan hidup ini ada di mana-mana. Saya faham banyak yang kalian telah tempuhi dalam melaksanakan program ini. Jangan sekali2 jemu dan lesu serta kecewa walau apa pun hasilnya. ALLAH S.W.T telah berfirman, yang membawa maksud : Aku tidak melihat akan hasil daripada pekerjaan kalian, tetapi bagaimana kalian melaksanakannya.

Akhir bicara, marilah kita sama2 menghayati hakikat pendakian hidup ini. Teruskanlah berusaha dan membina keyakinan diri kita walaupun agak sukar mungkin. Hadirkan diri kita terhadap yang Maha Esa walau dimana kita berada. Carilah rakan-rakan yang mampu bersam ngan kita time busuk ngan time wangi. Hehe... wallahualam.


2 ulasan:

yeahfaris berkata...

kak tikun sy terharu atas kesanggupan akak menulis tinta ini..
tapi!!!!! hihihihi...
nape fontnya warna biru?? apo peleknyo tu... huhuhu...
tapi atas keberanian kamu...

Ruhul Syaheedah berkata...

ihik3... terharu2... nama kak ana takde pun ek...
hehe.. gurau je...