09 September 2009

Masih ada 10 malam lagi...



Hari ini sudah masuk hari ke 19 ramadhan. Malam ini malam ke 20. Malam pertama sepuluh malam terakhir. Pencarian Lailatul Qadar bakal bermula. Malam yang lebih baik dari seribu bulan. Siapa saja yang tidak mengharapkannya?

10 yang terakhir,peringkat ketiga ini adalah peringkat di mana Allah menjanjikan pelepasan dari api neraka. Setelah rahmat dan maghfirah, terlepas dari azab seksaan pedih api neraka adalah dambaan setiap hamba. Mungkinkah saya antara yang terpilih untuk memperolehinya?


Setelah 19 hari berpuasa memang terasa ‘memontum’ sedikit menurun. Saya sudah tertinggal beberapa juz bacaan al-Quran yang cuba saya istiqamahkan untuk khatam di hujung bulan. Alhamdulillah, terawih masih belum berlubang cuma ada beberakali tidak sempat sampai 8 rakaat. Qiam lebih-lebih lagi menggusarkan. Saya merasakan prestasi ibadah saya benar-benar di tahap yang lemah. Itu hanya fizikal, belum di kira rohani lagi. Soal khusyuk, ikhlas, tawaduk, tawakal, semuanya terlalu lemah dan memerlukan banyak pemurniaan.

Itu baru amar maaruf. Belum bicara soal nahi mungkar. Tidak perlu cerita panjang soal dakwah dan islah kerana hakikatnya nahi mungkar dalam diri sendiri masih sukar menjadi habit. Masih berlaku sakit hati, dengki, umpat-keji dan banyak lagi. Astaghfirullah. Bagaimana telah saya manfaatkan madrasah ramadhan tahun ini?

Saya muhasabah kembali. Sungguh, saya bukan ahli sufi, bukan juga maasum, saya benar-benar seorang hamba yang lemah, daif dan dibelenggu banyak dosa. Saya sedar, saya tidak mungkin mampu melakukan banyak perkara kerana lemahnya saya. Cukuplah sekadar keampunan dan redha Allah kepada saya.

Tempoh untuk berada dalam madrasah ini masih berbaki 10 hari. Memang tidak lama, namun cukup juga untuk terus mendidik hati dan jiwa. Untuk terus mengajar nafsu dan akal. Insya Allah, akan saya manfaatkan sebaiknya.

Dan lailatul qadar akan saya usahakan untuk diperolehi. Sungguh, saya ini manusia yang kurang amal dan penuh dosa. Mana mungkin saya melepaskan bonus yang dikurniakan Tuhan setahun sekali dalam mempertingkatkan simpanan pahala? Doanya kita sama-sama dikurniakan rezeki bertemu lailatul qadar, malam yang lebih baik dari seribu bulan. Insya Allah.

1 ulasan:

yeahfaris berkata...

aku ske post ini.. senang aku hadam..